Kontroversi keberuntungan versus keterampilan di meja poker

Kontroversi keberuntungan versus keterampilan di meja poker – Sehari di kasino, seorang pemain yang duduk di samping saya mendesah bila poker hanya persoalan keberuntungan. Menatapku, dia dengan tegas menjelaskan, “Kamu harus memiliki keberuntungan jadi juara.”

Cara dia bermain – dan kalah – dia memang membutuhkan banyak keberuntungan untuk pulang untuk juara. Seorang pemain yang mengerikan, ia bayar untuk melihat kegagalan hampir setiap tangan. Dia hanya judi biasa.

Dimana keahliannya? – Kenali kapan harus tinggal untuk melihat kegagalan atau mengacaukan kartu hole-nya; tahu kapan harus meningkatkan; membaca beberapa rivalnya. Saya bisa melanjutkan.

Dalam arti luas, keterampilan adalah kelihaian – kemampuan untuk buat ketentuan yang bijak. Untuk raih ini, penting untuk mengumpulkan sebanyaknya informasi terkait, dan mempertimbangkan semua faktor kunci. Jika salah satunya fokus Anda adalah pada kartu hole Anda sendiri kunjungi Judi online – tanpa mempertimbangkan kesempatan lawan Anda, tanpa memperhatikan tempat taruhan relatif pada masing-masing lawan, tanpa cari info dari mereka – karenanya Anda mempercayakan hanya di peluang (keberuntungan). Kemauan kosong tidak memenangkan banyak pot.

Keterampilan memungkinkan Anda untuk jauhi kehilangan tangan – yang benar-benar peluang jadi yang terbaik kedua di pertarungan. Dengan memegang tangan menggambar, keterampilan membantu Anda jauhi kejaran – menginvestasikan chip Anda cukup hanya beberapa out yang lumrah (Kemauan Negatif) – tentu jadi pecundang dalam periode panjang.

Untuk contoh, dengan 10-9 offsuit di hole, PokerPigeon meminta untuk melihat kegagalan dari tempat tengah, tanpa kenaikan gaji. OKE sejauh ini. Dia dan tiga orang lainnya melihat kegagalan: 8-6-K pelangi. The Small Blind, pemain yang cukup ketat, membuka taruhan. The Big Blind, pemain longgar-agresif, memunculkan. Seorang pemain yang terampil akan letakkan satu atau keduanya pada sepasang Kings; tetapi, Pigeon hanya mempertimbangkan kartunya sendiri: Dia memiliki hasil seri.

Memasangkan 10 atau 9 gilirannya atau tidak mungkin memenangkan pot baginya. Tapi dia tidak pernah pikir peluangnya. Sebaliknya, ia dengan cepat menyebutkan taruhan dua untuk melihat kelokan, berharap 7 untuk isi kekalahannya. Dengan hanya empat hal baik, dia mengincar. Dia tidak pernah melihat bila, dengan hanya empat out, peluang menghubungkan pada kelokan untuk 10-straight adalah sekitar 11 banding 1 melawannya.

Selain itu, peluang potnya kurang dari 4 banding 1. Dia memiliki Keinginan Negatif yang besar sekali. Kemampuan penghargaan demikian kecil untuk jamin pengambilan dampak. Dia benar-benar mengincar. (Peluang dia berdoa pada beberapa dewa poker.) Chaser adalah pecundang.

Dengan gambar tangan, keterampilan membantu Anda jauhi kejaran – menginvestasikan chip Anda cukup hanya beberapa out yang lumrah (Kemauan Negatif). Setelah itu, keterampilan memungkinkan Anda untuk memaksimalkan ukuran pot waktu Anda tangkap tangan monster, yang hampir pasti jadi yang terbaik. Dan itu membantu Anda menjadi lebih sukses waktu Anda menggertak.

Ditambah, dibutuhkan keterampilan untuk jauhi kemiringan waktu lawan menyodok Anda dengan bergantian – untuk menjaga “ketenangan” Anda. Tanpa keterampilan ini, seorang pemain mempercayakan keberuntungan (kesempatan) – dan hampir pasti jadi pecundang.

Tidak ada yang bisa mengendalikan keberuntungan (kesempatan), tetapi semakin banyak keterampilan yang Anda punyai, semakin kecil kemungkinan nasib buruk akan membuat Anda masuk. Kerja untuk naikkan keterampilan poker Anda di permainan poker apa dan taruhannya Anda bermain. Walaupun mereka sharing banyak keterampilan, permainan limit dan no-limit betul-betul berbeda. Konsentrasi pada kenaikan keterampilan untuk permainan pilihan Anda.

Keterampilan turunkan keutamaan faktor keberuntungan! Jangan bergantung pada keberuntungan untuk naik untuk loloskan Anda.